Kebijakan Fiskal dan Moneter, dan Bagaimana Pengaruhnya terhadap Ekonomi dan Anda

Kunci untuk kelancaran perekonomian adalah memiliki kebijakan fiskal dan moneter yang baik. Kami membutuhkan kebijakan yang dapat diubah dari waktu ke waktu untuk melayani perekonomian kami secara keseluruhan dengan lebih baik. Perekonomian Amerika Serikat telah mengalami pasang surut, dan perekonomian pasti berada dalam periode penurunan sekarang, tetapi kebijakan fiskal dan moneter dapat disesuaikan agar sesuai dengan apa yang terbaik untuk Amerika Serikat. Untuk benar-benar memahami perekonomian Amerika Serikat dan memahami isu-isu yang muncul dalam pemberitaan belakangan ini, diperlukan pemahaman tentang konsep dasar di balik kebijakan fiskal dan moneter.

Kebijakan Fiskal dan Moneter adalah alat yang digunakan oleh Federal Reserve Bank, dan pemerintah gunakan untuk membantu menjaga kelancaran perekonomian. Amerika Serikat telah mengalami masa-masa sulit ekonomi sejak awal berdirinya negara kami. Amerika Serikat pernah mengalami resesi, tetapi penyebab krisis ekonomi kami selalu dapat pulih dengan relatif cepat. Depresi Hebat selama tahun 1930-an dimulai sebagai resesi dan krisis bank yang serupa dengan saat ini, tetapi karena kurangnya kehadiran pemerintah, resesi berkembang menjadi depresi. Ini adalah titik balik besar pemerintah Amerika Serikat ketika mereka mengetahui bahwa mereka membutuhkan lebih dari sekadar kebijakan fiskal. Amerika Serikat menyadari bahwa kebijakan moneter sama pentingnya dengan kebijakan fiskal. Dengan memiliki kebijakan fiskal dan moneter, ini akan membantu mencegah bencana lain seperti Depresi Besar.

Salah satu faktor penyumbang terbesar depresi besar adalah pelarian bank. Pada saat itu pemerintah tidak memiliki asuransi apapun atas rekening bank pribadi seperti yang mereka lakukan sekarang. Ketika bank-bank mulai bermasalah dan ekonomi semakin buruk, orang-orang mulai ketakutan. Orang-orang ingin menarik uang mereka dari bank. Karena semakin banyak orang menarik uang mereka, situasi semakin putus asa. Bank tidak siap untuk menangani penarikan, dan banyak bank harus menutup pintunya. Setelah itu, pemerintah membuat undang-undang di bawah kebijakan moneter untuk mengasuransikan rekening bank pribadi sehingga pelarian bank dapat terhalang di masa depan. Jika bank bangkrut orang tidak perlu khawatir, simpanan diasuransikan oleh pemerintah.

Kebijakan fiskal juga digunakan oleh pemerintah untuk mempengaruhi perekonomian berdasarkan reaksi terhadap isu-isu terkini dan prediksi kemana arah perekonomian. Pemerintah Amerika Serikat perlu membuat prediksi yang akurat ini untuk menyesuaikan aliran uang dan tingkat suku bunga. Meningkatkan aliran uang dan menurunkan suku bunga memacu pengeluaran yang merangsang perekonomian. Ketika ada lebih banyak pengeluaran, akan ada lebih banyak pekerjaan dan tingkat pekerjaan Amerika Serikat akan meningkat.

Untuk menciptakan keseimbangan ekonomi, Amerika Serikat membentuk Federal Reserve Bank Amerika Serikat. Bank-bank ini dikendalikan oleh tujuh gubernur dan empat presiden bergilir. Ada 12 divisi dari bank federal. Sistem ini biasa disebut dengan fed. The Fed dijalankan secara independen tanpa pengaruh dari lembaga pemerintah lainnya. Ini bagus untuk Amerika Serikat karena mendistribusikan kekuatan untuk memberikan pandangan yang berbeda tentang ekonomi.

The Fed memiliki tiga cara yang dapat mempengaruhi perekonomian. Cara pertama adalah dengan membeli dan menjual sekuritas pemerintah. Kedua dengan menetapkan rasio cadangan wajib yang mengharuskan bank untuk menyimpan sejumlah uang tunai di bank setiap saat. Terakhir adalah dengan menawarkan tingkat diskonto atau menurunkan suku bunga. Ketiga alat ini sangat efisien dalam mempengaruhi perekonomian.

Mempengaruhi perekonomian dengan membeli dan menjual sekuritas pemerintah bekerja melalui peningkatan dan penurunan jumlah uang beredar Amerika Serikat. Ketika Fed ingin meningkatkan jumlah uang beredar, ia membeli sekuritas dari bank. Ini merangsang perekonomian dengan meningkatkan uang bank sehingga mereka dapat memberikan lebih banyak pinjaman kepada orang-orang sehingga mereka akan melakukan lebih banyak pembelian. Ketika the fed menurunkan jumlah uang beredar dengan menjual sekuritas, bank menarik uang keluar dari perekonomian.

Perekonomian juga dipengaruhi oleh rasio cadangan wajib karena ini menentukan jumlah uang tunai yang dibutuhkan bank. Semakin banyak uang yang dimiliki bank, semakin banyak pinjaman yang dapat diberikan bank kepada pelanggan mereka. Semakin banyak pinjaman yang dilakukan bank, semakin banyak pembelian yang bisa terjadi. Semakin banyak pembelian, semakin banyak PDB meningkat dalam perekonomian.

Cara lain agar Fed dapat menyesuaikan perekonomian adalah dengan tingkat diskonto atau tingkat bunga. Tingkat bunga adalah bagian besar dari perekonomian dan dengan menaikkan dan menurunkan bunga, Fed dapat mengontrol kenaikan dan penurunan PDB. Semakin rendah tingkat suku bunga, semakin banyak orang yang ingin meminjam uang dari bank. Jenis pinjaman ini umumnya merupakan pembelian mahal sehingga menaikkan PDB. Efek samping terkadang dari penyesuaian kebijakan adalah inflasi.

Leave a Comment