Provinsi Nabi Quraisy

Provinsi Utusan Quraish Quraisy melanjutkan kampanyenya untuk menolak seruan Islam dan mempertanyakannya, mengikuti segala sesuatu yang memungkinkannya mencapai tujuan itu, sampai Islam menyebar di antara suku-suku dan perintahnya diangkat oleh Islam dari Omar bin Al-Khattab dan Hamza bin Abdul Muttalib – semoga Tuhan berbahagialah dengan mereka – dan migrasi pertama umat Islam ke Abyssinia yang menghasilkan penciptaan mereka. Sebuah negara yang aman diperintah oleh raja yang adil yang akan mencegah dan melindungi mereka dari bahaya orang Quraisy, [1] sehingga Quraisy terpaksa melakukan hal itu. waktu ke metode yang lebih berbahaya dan lebih berbahaya untuk mencapai tujuannya, yaitu memboikot Bani Hashem dan Bani al-Muttalib di antara mereka, kecuali paman Nabi Abu Lahab. Di dalam Ka’bah, dengan tujuan memastikan bahwa setiap orang menghormati dan memenuhinya, dan mencegah pemberontakan terhadapnya, yang dianggap sebagai pelanggaran terhadap kepercayaan dan tradisi mereka. [2] Di antara keputusan yang termasuk dalam Pelajaran Hilful Fudhul boikot adalah:

Menahan diri dari menikahi Muslim dan orang-orang dalam ikatan mereka, atau menikahi mereka. Dia melarang kunjungan di antara mereka. Menahan diri dari membeli dan menjual dari mereka, dan mencegah mereka merumput di padang rumput. Menahan diri dari duduk bersama mereka dan bergaul dengan mereka dengan cara apa pun, dengan kebutuhan agar keputusan ini tetap berlaku sampai mereka setuju untuk menyerahkan Utusan Tuhan – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – untuk membunuhnya dan menyingkirkannya. dia.

Berdasarkan kesepakatan ini, Rasulullah – semoga Tuhan memberkatinya dan memberinya kedamaian – dan umat Islam dipaksa untuk pindah ke orang-orang yang disebut orang-orang Abu Thalib, dan masing-masing Bani Hashem dan Bani al-Muttalib bersekutu dengan fanatisme. dan dukungan untuk orang-orang mereka, dengan pengecualian pamannya Abu Lahab, yang kebencian dan kebencian yang parah terhadap Islam mencegahnya dari mengamati kesucian kekerabatan dan kasih sayang. Makkah, dan Muslim serta orang-orang yang bersama mereka menanggung kekurangan, kelaparan, dan ketidakadilan. mereka menderita melawan sampai Tuhan Yang Maha Kuasa menghendaki ketidakadilan diakhiri dengan mengakhiri boikot.

Penderitaan umat Islam di provinsi tersebut Kaum Muslim menjadi tertekan dan lelah, dan kelaparan menyebabkan mereka kelelahan dan kelelahan, dan meskipun demikian kaum Muslim tetap bersabar dan diberi pahala, [4] dan kedatangan makanan dan perbekalan untuk kaum Muslim dihentikan, sehingga mereka tidak menerima apa-apa. tapi diam-diam, jadi mereka terpaksa makan daun dan kulit pohon karena kekurangan makanan, dan mereka didengar. Suara perempuan dan anak-anak sekarat karena kelaparan di sisi orang-orang, [5] dan beberapa dari mereka mati begitu bahwa Ny. Khadijah binti Khuwaylid, istri Nabi, semoga doa dan damai Allah besertanya, dan pamannya Abu Thalib meninggal sebagai akibat dari upaya yang menimpa mereka pada orang-orang, dan kematian mereka sekitar enam bulan setelah meninggalkan orang

Boikot berakhir dan pengepungan dicabut Kesabaran umat Islam atas ketidakadilan dan kerugian yang telah diderita karena boikot tiga tahun sampai sebuah kelompok setuju dari Quraisy tentang perlunya mengesampingkan boikot dan mengakhiri, [7] dan Hisham bin Rabia , pemilik dari inisiatif , di mana dia penting bagi orang-orangnya dan informasi yang dikumpulkan oleh kerabat di Bani Hashem, mengarah ke orang – orang dari Quraisy yang berisi kelembutan dan kejantanan hati mereka, yang membangkitkan kehangatan dan keserakahan mereka. [8]Demikian juga, dia berjalan ke Zuhair bin Umayya, yang paman dari pihak ibu termasuk di antara putra Muthalib, dan dia menawarkan untuk mencabut boikot, dan dia setuju dengannya, tetapi dia melihat bahwa dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukan apa pun sendiri, jadi dia memberitahunya tentang dukungannya, kemudian dia berjalan ke Mutaam bin Uday dan menyampaikan hal yang sama kepadanya dan bertanya apakah dia puas dengan kehancuran Bani Hashem dan Bani al-Muttalib. Tentang itu, tetapi dia melihat bahwa dia bisa tidak melakukan apa pun sendiri, jadi dia memberi tahu dia bahwa dia dan Zuhair mendukungnya, lalu dia berjalan ke Abu Al-Bukhtari bin Hisham dan menawarkannya hal yang sama, dan dia setuju dengannya, tetapi dia melihat bahwa dia tidak bisa melakukannya apa pun atas kemauannya sendiri, maka dia memberitahukan kepadanya bahwa dia dan Zuhair serta restoran mendukungnya, lalu akhirnya dia berjalan ke Zamaa bin Al-Aswad bin Abdul-Muthalib menawarinya hal yang sama, jadi dia setuju, tetapi dia melihat bahwa dia tidak bisa melakukan apa saja sendiri, jadi dia memberi tahu dia bahwa dia dan tiga orang lainnya mendukungnya dan mengungkapkan nama mereka kepadanya, jadi lima orang itu bertemu di malam hari dan dengan suara bulat setuju untuk memveto boikot tersebut.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *